berkarya itu indah

berkarya itu indah

Friday, December 24, 2010

Hajat Tidak Kesampaian

Melalui entri lepas yang hanna kisahkan tentang tersiarnya sajak Kanda Penguat Kalbu, sebenarnya ada kisah sayu di sebaliknya. Ingin sekali hanna kongsikan di sini. Buat tatapan sendiri dan pembaca (kalau ada yang sudi bacalah, kan) :) err...

Begini,

Cerita ini tiada kaitan dengan tertulisnya sajak ini sebenarnya. Tetapi mengapa atau sebab hanna memilih Mingguan Wanita sebagai wadah penyampaian sajak Kanda Penguat Kalbu (KPK).

Suatu masa dulu (beberapa bulan lalu), hanna masih mempunyai seorang kakak sepupu yang selalu membeli Mingguan Wanita (MW). Setiap keluaran dia beli. Hanna ingat lagi, sewaktu dia ingin pulang ke tempat kerja sebagai jururawat di Muazam Shah, di Kuantan.. (air mata mula bergenang) hmm... :( hanna selalu yang hantarkan dia ke stesyen bas dan kakak sepupu hanna sering membeli MW sebagai teman perjalanan.

Setelah dia punya kereta sendiri, dan pulang ke kampung kami dengan kereta baharu...MW tetap jadi pilihan. Kadang-kadang ada MW dalam kereta, kadang-kadang hanna jumpa MW di katilnya. Hanna suka baca. MW banyak info dan petua. Ketika masih hijau di bidang penulisan ini (sekarang pun masih lagi hijau dalam bidang penulisan), hanna berangan-agan mahu hantar dan berharap moga tersiarnya karya hanna di MW. Kemudian, hanna akan menunjukkan kepada kakak sepupu khabar gembira ini. Tetapi....

Segalanya hanya tinggal harapan. Karya pertama hanna di MW ialah dalam edisi 17-23 Disember 2010. Sedangkan, kakak sepupu telah berbulan meninggalkan hanna. Dia sudah tiada buat selama-lamanya. Hanna pendam kisah ini daripada keluarga, terasa sayu untuk berkongsi dengan mereka secara lisan. Namun, sayu ini hanna lepaskan pada kamu (blog).

(Tarik dan hembus nafas sayu). Moga roh kakak sepupu dicucuri rahmat selalu. hanna rindu kakak. rindu sangat-sangat.

(ketika ini hanna sedang dengar lagu 'Izinku Pergi' daripada Kaer) ...

Thursday, December 23, 2010

Karya Disember Hanna

Buat kanda tersayang yang masih dalam angan dan impi. (belum ada yang punya)

*Alhamdulillah, di hujung tahun 2010...masih ada karya hanna yang sudi disiarkan oleh pihak media. Kanda Penguat Kalbu ini tersiar di Mingguan Wanita edisi 17-23 Disember 2010.

Selamat menghayati sajak ini. :)

Sunday, December 12, 2010

... 1

Raimi: Assalamualaikum. (menjengah kepala di balik pintu)

Dhia: Wa'alaikumsalam. Masuklah Raimi. Apa duk jenguk-jenguk macam tu. Kau ni...tak habis-habis nak bergurau ya.

Raimi: (sambil tersenyum) Saja nak gurau-gurau. Tak boleh ke? (senyum lagi)

Dhia: Macam-macamlah. Dah masuk.

Raimi: Baik. (tersenyum lagi) Dhia sihat hari ini? Dah makan ubat?

Dhia: Alhamdulillah sihat. Belum lagi (nada perlahan).

Raimi: Ha? Belum? Ish, mana boleh macam ni. Dhia kena makan ubat. Jaga kesihatan Dhia dan bayi juga (membebel).

Dhia: (dalam hati) alamak, dah membebel pula dia ni. (Tiba-tiba) Auch!

Raimi: Eh, Dhia! Dhia okey tak? (gelabah)

Dhia: O..okey, okey. Sikit saja. Baby kat dalam ni suka sangat dengar Mak Cik Raimi membebel. Tu yang dia suka tendang mama dia tu. (tertawa halus)

Raimi: Oh, perli ya...(geletek Dhia dan mereka tertawa).

*****

Raimi: Sudah-sudah. Penat Dhia karang. hehe....

Dhia: Tahu takpe.

Raimi: Eh, di mana teman kita yang lagi seorang tu? Senyap saja rumah ni?

Dhia: Ada. Dalam bilik tu.

Raimi: Apa dia buat dalam bilik tengah hari macam ni?

Dhia: Apa lagi. Menulislah tu. Tiba-tiba berlesup je tadi. Dapat ilhamlah tu.

Raimi: (berjalan senyap)

Dhia: .........

Saturday, December 11, 2010

Terlalu Cinta

Assalamualaikum dan salam manis daripada Adinda hanna,

Buat Kanda Melati dan Dahlia yang sentiasa dalam lipatan ingatan hanna. Terlalu rindu kepada kalian, membuatkan diri ini teruja dalam kelelahan supaya menul
is sesuatu di laman teratak Kerana Rindu ini.

Di bawah ini Adinda hanna teringin sekali mahu berbahgi rasa
bersama Kanda Melati dan Dahlia akan peristiwa sepanjang Adinda hanna di kem Permata Pintar. Lihatlah keriuhan anak-anak didik adinda yang sentiasa mengubat rindu adinda kepada Ayah dan Bonda di desa. Oh, juga rindu kepada Kanda Melati dan Dahlia.

Pertama-tamanya, adinda sempat merakam peristiwa-peristiwa dalam kelas buat kenang-kenangan untuk adinda sematkan dalam album ingatan.

Dua orang pengiring yang manja dan bijak, Aqilah dan Sarah...sentiasa memberi hibur dalam kelas. Manis, adinda diapit dua anak pintar ini kan Kanda? :)

Sesi meningkatkan keyakinan diri, antara aktiviti yang adinda dan Cikgu Mizi hidangkan untuk mereka.


Lihat, adinda seperti benar-benar seorang guru... Guru kontrak yang mahu bersungguh-sungguh mendidik mereka. :)

Kanda Melati, adinda amat merindui kanda dan Dahlia. Seminggu dari sekarang adinda akan pulang ke teratak desa. Kita? Bakal bertemukah kita nanti? InsyaAllah, adinda nantikan...walaupun hanya dalam mimpi.

Oh, ya. Titipan kasih buat adinda Dahlia. Lihat...anak-anak murid bertuah kanda, ada sahaja ceritera cinta yang disebar mereka. :) Ceritera kan
da dan Abi. Tiba-tiba menjadi lebar luasnya di kelas Penulisan dan Imaginasi 1 dan 2. Anak-anak sekarang, pandai sungguh mereka menebak isi dan soal hati.

Buat Dinda Dahlia, Kanda hanna sisipkan foto ceritera cinta cikgu berdua ini:
Inilah hasil lukisan anak-anak murid bertuah... macam-macam gelagat mereka kan? :)

Di pagi Jumaat yang riang, sempat juga kami merakam foto ini. Kebetulan busana yang serasi tersarung pada tubuh. Cikgu Ady atau lebih mesra dipanggil Abi sejak kami akhir semester dulu. Dan kanda hanna sebagai Umi. (hmm, macam manalah tidak tercetusnya ceritera cinta ini kan?) hehe... :)

Cukuplah sampai di sini dahulu titipan cerita buat kanda Melati dan adinda Dahlia. Moga kita bertemu lagi di lain warkah dan cerita ya. Salam manis dan salam terlalu cinta daripada hanna. :)


Saturday, November 27, 2010

Perkhemahan Permata Pintar

Assalamualaikum,

Ke hadapan cikgu yang saya sayangi. Moga berada dalam keadaan sihat dan sentiasa bahagia. Utusan surat anakanda kepada cikgu ini sekadar mahu meluah rasa.

Pertamanya, anakanda ingin sampaikan bahawa anakanda bakal dan insyaAllah menjadi seorang guru kontrak dalam program Negara iaitu Permata Pintar Negara. Alangkah bersyukurnya anakanda apabila mendapat tawaran ini, seterusnya memberi arah kepada anakanda dalam menunaikan hasrat dan cita-cita arwah Nenda. Arwah Nenda pernah memberitahu bahawa dia mahu salah seorang cucunya menjadi seorang pendidik. Alhamdulillah cikgu, anakanda kini dipertanggungjawabkan mendidik 10-15 orang pelajar pintar cerdas. Walaupun program ini hanya sebulan, namun anakanda cukup bersemangat dan mengucap syukur diberi peluang memegang gelaran 'Cikgu' dalam hidup ini.

Keduanya, luahan anakanda berunsur sedikit keluhan. Dari hari pertama datang ke program ini (sebelum kem bermula) anakanda dan beberapa rakan anakanda, cukup banyak mengeluh dan tidak berpuas hati dengan pengurusan yang diberi. Akibat penat dan kehilangan 'mood' anakanda terpaksa lari dari kediaman yang diberi. Cuba mencari keselesaan daripada menghadapi segala masalah. Bukan anakanda lari, cuma selagi ada pilihan tidak salah andai anakanda memilih yang terbaik. Sekarang keadaan cukup bercelaru dan kadang-kala keliru dengan tugasan yang diberi. Sebagai 'cikgu' tidak sepatutnya ada tugasan lain yang mengiringi (tugasan yang bukan termaktub dalam terma dan syarat yang ditandatangani dahulu). Namun, kami di sini manusia biasa, ada kesilapan yang tak pernah padam. Anakanda cuba menerima dan menyesuaikan diri sedaya mungkin. InsyaAllah, moga kejayaan dan sifat penyabar sentiasa mendampingi anakanda.

Ketiganya, cikgu... Rupanya bukan mudah menjadi seorang pendidik. InsyaAllah, dengan usaha dan berkat pembelajaran kursus ini akan anakanda cuba belajar menjadi pendidik yang benar-benar mendidik. Ya, masalah dan pengalaman akan anakanda jadikan panduan hidup yang bakal berguna di mana-mana selagi ada hayat.

Terima kasih cikgu, moga kita bertemu di talian warkah yang lain. InsyaAllah.

Salam.

Tuesday, November 23, 2010

...Nafas yang direnggut

Semalam,
moga tidak lagi hadir
kerana cintanya
semakin suram.

aku, kembalilah memeluk Ilahi. Kembalilah mendakap kitab suci. Aku, hingga saat ini...masih menantikan tumpahan kasih abadi pada diri.

aku, sematkanlah cinta dan kasih umi. Yang selalu hadir tika tawa dan sunyi. Aku, kembalilah ke pangkal jalan yang lurus. Agar kau sentiasa dalam hal yang terurus.

aku. setiap detik yang berlalu, leraikanlah nafasnya yang jitu. aku, kembalilah kau dalam taubat dan restu.

Sunday, November 21, 2010

Atas Dasar....

adakah berharga air mata yang tertumpah sekarang ini? Serasikah situasi yang berlaku sekarang, diredhai dengan air mata ini?

dalam mencari erti hidup, adakalanya kita terlupa...bahawa ada yang lebih dan Maha Agung sedang dan sentiasa memerhati. Demi melaksanakan permintaan hati, sentiasa kita terlupa akan nikmat yang perlu disyukuri dahulu dan kini.

Mengapa mudah hati melupakannya?

Atas dasar apakah, kepuasan nafsu diraih. Demi menunaikan permintaan hati, yang sekarang ini memberi tangis dan sedu yang panjang?

.....

Thursday, November 18, 2010

Amanat dan Pesan daripada Dr.Mawar Shafei untuk hJ

Pesan ini dipetik daripada laman blogspot Dr.Mawar.

Pesan dan amanat ini pula daripada kotak mesej FB hanna Johan (hasni Jamali) :)

Moga setiap titipan semangat dan amanah daripada Dr.Mawar Shafie, pensyarah Persuratan Melayu di UKM yang pernah membimbing hanna ke lembah penulisan, akan sentiasa hanna ingat dan pegang. Moga niat murni untuk menjadi seorang penulis berjaya bakal membawa bahagia untuk diri sendiri, keluarga, kekasih hati, pendidik, teman-teman dan sahabat sejati. Juga untuk sekalian yang dikenali.

amin.

Friday, November 12, 2010

Karya hJ di URTV November 2010


Puisi ini saya larikkan pada sebuah buku nota kecil yang khas saya bawa ketika hati mengizinkan untuk saya merantau di negeri orang iaitu mengikuti Jelajah 1 Malaysia anjuran YADIM. Ketika sedang leka merehatkan tubuh di sebuah kamar yang saya inap di kediaman seorang kakak, tiba-tiba laju jemari menulis karya ini. Sepertinya saya membayangkan seorang kakak yang baik hati itu, sudi memberi saya ruang rehat yang bagus dan saya melunas rindu pada keluarga dengan karya ini.Karya ini saya tulis pada 14 Ogos 2010. dan tersiar di majalah URTV pada edisi 15-30 NOVEMBER 2010.

Wednesday, November 10, 2010

Moga Bahagia

9 November 2010,

Alhamdulillah, perkenalan selama dua bulan mengajak kami bertemu buat kali pertama. Terima kasih sayang, sudi memberanikan diri ke teratak dinda. Pertemuan pertama di teratak biasa-biasa ini, syukur dipanjatkan kepada Ilahi. Perjalanan ke teratak lancar dan tiada masalahnya.

Ayah bonda juga menerima dan memberi restu.

Hmm, :) tak sangka, Klasik Nasional.fm memberi rangsang minda antara dua hati dalam setiap perjalanan kita. Sepanjang ke BP, tiada madah tiada bicara seperti mesranya dibualkan dalam maya. Tetapi, hati dan mata memainkan isyarat yang terpendam. Segan. Begitulah...

Sayang, moga detik 9 november ini memberi makna buat kita untuk mengharungi hari-hari indah yang penuh cabaran di masa hadapan. Moga hubungan ini sentiasa dilandaskan dengan iman dan akal. Sama-samalah kita berusaha mengecapi bahagia.

Sayang,
andai dijodohkan, moga kita dapat membina istana bahagia bersama. InsyaAllah.

Salam sayang buat kanda,

hannaJohan

Thursday, November 4, 2010

Redha Cinta Kita

"Kamu ingat lagi? Kita pernah bertemu di pondok kecil itu."

"Ya, saya masih menyimpan ingatan tentang itu. Kamu yang gelar saya orang gila bukan?"

"Hmm...terima kasih, kamu menyimpan ingatan itu dengan senyuman."

"Mana tidaknya, awak baling saya dengan kasut busuk awak tu. Kemudian, awak mahu belasah saya dengan genggaman penumbuk awak bukan?"

"Ha ha...Masa itu dalam hujan. Saya menumpang pondok yang sama tempat awak berteduh. Dalam kebasahan terkena hujan, awak merenung susuk tubuh saya. Saya hilang keselesaan. Saya tak suka dan rimas. Apa lagi, saya genggam penumbuk untuk takutkan awak. Dan..."

"Dan awak menjerit sekuat hati, menyatakan saya orang gila. Akhirnya saya dibelasah oleh seorang perempuan yang entah datang dari mana."

"Ha ha...Kak Thirah, dia penyelamat. Kalau tidak, awak saya dah belasah gila-gila."

"Sakitnya hingga berparut lengan saya."

"Maaflah, secara tidak sengaja."

"Tak mengapalah, itu semua kenangan kita. Kalau tidak kerana pertemuan aneh itu, kita tidak akan bersama di sini, bukan?"

"Ya, dan kita tidak akan dapat peluang untuk kenal hati masing-masing."

"Awak...awak tak marah atas apa yang berlaku sekarang?"

"Marah? Apa guna saya marah pada orang yang saya sayang."

"Awak..."

"Tidak mengapa. Tidak semestinya kita miliki insan yang kita cinta, adakalanya kita perlu memberi cinta tanpa perlu harapkan balasan. Saya relakan awak bahagia dengannya."

"Awak, terlalu istimewa. Kerana istimewa itu, saya tidak layak memilikinya."

"Usah berkata begitu. Saya sayang awak. Saya doakan awak bahagia bersama pilihan hati awak. Senyumlah."

"Awak pun, senyum juga."

--Kita sama-sama senyum untuk cinta dan insan yang kita sayang. Tanpa ada rasa terluka dan tercalar jiwa. Kita bercinta kerana Allah. Atas sebab itu, kita perlu redha dan mendoakan yang terbaik buat cinta kita.-- hannaJohan, 4 November 2010, ZMCS

Monday, November 1, 2010

Bangkitlah!

"Aku mesti bangkit! Takkan aku mahu selama-lamanya dibuli dengan titipan rasa yang kejam itu. Aku tak boleh mengalah, aku kena buktikan bahawa hati aku boleh menjadi kuat dan keras. Demi menentang kebatilan yang sedang memainkan perasaan aku sekarang. Yeh!" bersungguh-sungguh.

"Assalamualaikum, wah...kenapa dengan adik kakak ni? Berseri-seri, beria-ia ni." Kak Irah memecah suasana yang padu dengan semangat.

"Kak Irah, masuklah." manis senyuman dihulur. hanna merapati duduknya Kak Irah. "Kak Irah nak tahu?"

"Ya, sayang." manis juga senyuman Kak Irah.

"hanna sedang berusaha meningkatkan kekebalan diri dan hati."

"Tapi kenapa? Ada sesiapa buli hanna ke?"

"..."




Dalam lena

Angan-angan yang sukar menjadi kenyataan. Dahulu hanna sering menulis sketsa pendek dan panjang tentang hanna, Kak Long, Kak Thirah, Kak Ieza, mama dan baba...tambahan baru keluarga bonda. Hanna rindukan mereka, walau hanna tahu mereka itu mimpi dan angan hanna semata-mata. Kenapa malam ini tiba-tiba hanna rasa rindu sangat pada mereka... Ya Tuhan.


Friday, October 22, 2010

Ilham.

Sejak awal dia buka, dia hanya melihat dan mengerling sahaja. Adakalanya, dia menjegel mata... Ada pesan yang sedang menyelinap masuk ke dalam ruang minda.


"Jangan pendam lama-lama. Nanti berkarat susah."

"Jangan putus asa, cuba dan cuba lagi."

"Jangan sedih terlalu lama, bangkit buktikan sesuatu yang lebih mantap."

Dan dia.. dia cuba memejam mata. Tiba-tiba terlintas suatu azimat yang paling bernilai yang perlu disambar dengan penuh penghargaan. Zuuuup! "Ilham"

Monday, October 18, 2010

SELEPAS DITOLAK LAGI- manuskrip...oh!


Menulis dan menulis...kerana minat dan cita-cita untuk menjadi penulis hebat dan dikenali serta penulis yang disayangi...Tidak mudah! Perlu usaha lagi setelah manuskrip diarah olah semula. erk... Usaha hJ!



Mengharapkan dan usahakan agar suatu hari nanti ada yang membaca karya hanna seperti kanak-kanak ini. Hanna juga sedang lakukan yang sama terhadap buku-buku kajian dan buku-buku daripada penulis lain. Mahu menghasilkan sesuatu yang terbaik. Usaha hJ!



Ya, sudah masanya dan sentiasa dalam masa itu...menulis jangan jemu. Kerana minat itu ada dalam diri kamu, dan cita-citanya. Ditolak tidak bermakna perlu berhenti. Usaha dan usaha lagi. Moga berjaya hJ!



Kalaulah hanna berada, wah..pasti saja mahu menyewa hotel, duduk di tepian pantai sambil melunas rindu pada pawana...ilham pun datang beramai-ramai, mengasak minda untuk diluahkan. Apakan daya, masih lagi pada takah kurang berada. InsyaAllah, bersyukur selalu dengan apa yang ada. Moga sentiasa dalam keadaan yang tidak riak dan bangga. Amin. Usahalah hJ! Usaha gapai segala cita atas jasa diri sendiri. Baru puas!



Sayang, terima kasih kerana memahami kerja-kerja penulisan saya. Sayang, terima kasih kerana sentiasa sabar kerana tidak dapat bermanja kata. Moga sayang dan saya bertahan atas dugaan ini. Saya perlukan sedikit masa untuk menenangkan jiwa yang sedikit kacau selepas ditolak lagi. Saya sayang awak. Mengertilah, hanya untuk awak.

Salam manis, salam sayang

hannaJohan

Friday, October 15, 2010

Kerja Sambilan


Nak cari wang bukan senang. Usaha yang panjang, gigih dan jangan lepas tangan. EH? :) Hidup tidak selamanya, masa yang ada kena guna sebaiknya. (Merepek apa ni???) sebenarnya hanna saja nak masukkan entri kali ini. Sekarang hanna amat menyibukkan diri dengan kerja-kerja sambilan. Selain daripada menghadap komputer di kedai, mereka kad undangan perkahwinan orang, menyiapkan tempahan seperti mencetak dan melipat kad jemputan...hanna juga ambil kesempatan menghantar resensi novel kepada pihak media cetak. Alhamdulillah, editor media itu sendiri sudah berikan tarikh dan ini bermakna hanna perlu siapkan. Moga berhasil yang terbaik.

Dalam kesempatan ini, hanna juga belajar membaca novel (ha, belajar???) Bukan apa, sebenarnya hanna dahulunya bukanlah kaki novel. Tetapi sejak hanna mendapat kawan-kawan yang kaki novel, hanna jadi kagum dan mahu jadi seperti mereka. Jadi apa? Jadi pembacalah...Kagum la hanna lihat mereka yang suka baca novel ni boleh membaca novel yang tebal dalam masa yang singkat. wah! bak kata Master Ji dalam DID Little Master "Kya Bat Kya Bat Kya Bat" :) (Tabik spirng untuk mereka)...dan kini hanna juga mahu ikut jejak langkah yang baik ini.

Oh, rupanya satu kelegaan yang hebat apabila dapat membaca sebuah novel yang terpilih dek hati. Mula-mula dulu hanna cuba-cuba baca novel alaf 21 yang banyak dibeli adik. Tak ingatlah novel pertama apa yang hanna dah baca sampai habis (sebab hanna dulu-dulu baca novel tak habis, sebab tebal dan bosan)...tapi yang memikat hati hanna ialah novel Pesona Sandora. Novel ini Chempaka Aizim yang cadangkan pada hanna. Memang berkuasa! hanna baca dalam masa 3 hari je. (anugerah untuk diri sendiri kerana berjaya habiskan pembacaan dalam masa 3 hari)- untuk budak baru belajar membaca novel sahaja macam hanna ni. hehe...

Kemudian, novel Kak Ruhaini Matdarin (dah kenal rapat ke sampai panggil akak?) yang kedua hanna miliki berjudul Jendela Menghadap Jalan. Dan yang terbaru, karya kak Ruhaini yang hanna miliki ialah Nurbalkis pemberian seorang teman baik yang pemurah. Kemudian lagi, Kak Ruhaini sendiri mengepos kepada hanna sebuah noveletnya yang datang khas dari Sabah iaitu Racunda. Wah! Tahniah kepada hanna, suatu penghargaan yang hanna rasa hebat.

Kenapa kak Ruhaini jadi bualan di sini? Sebab, karya yang sedang hanna ulas untuk dihantar kepada media ialah karya Nurbalkis. hmm, nantikan ulasan hanna (insyaAllah jika diterima editor) dan pastikan anda membelinya ya. :)

Ini antara kerja sambilan hanna, sebenarnya ada beberapa keperluan yang ingin hanna dapatkan. Dan sekarang sedang mengumpul wang untuk membelinya. Bukanlah bidang penulisan ini hanna harapkan wang, cuma sebagai suatu insentif kepada diri untuk mendapatkan keperluan. InsyaAllah, usaha gigih pasti berjaya!


Thursday, October 14, 2010

Belai Kasih Kakak


Begitu aku benar-benar merasakan kehilangan. Sebesar huma kekangan yang tidak dapat aku elakkan mula meresap dalam kerengsaan hati. Aku bingung, aku mahu merenung. Mengapa begitu persoalan-persoalan ini berlegar-legar dalam kota minda.

Tuhanku, mengapa perlu ada perpisahan dalam hubungan ikhlas ini? Adakah ini ujian dan dugamu buatku agar kekal bersama-Mu, Tuhan? Jika ya...aku kekal bersama-Mu. Tiada yang lain hanya untuk-Mu. Amin.

Aku tahu, rindu ini ikhlas dan abadi. Tetapi, ia hanya sekadar lafaz kini. Tiada jalan tuju tiada arah yang pasti.

Kakak yang kukasihi, kita bertemu di alam mimpi. Dalam angan yang mendinginkan hati. Dalam khayalan yang menyegarkan isi jiwa. Aku rindu belai kasihmu. Kakak yang kurindui, aturan Tuhan tidak pernah kosong dengan segala janji. Hikmahnya, kan sering kunanti.

Kakak yang kusayangi. Mekarlah kasih kita, walau hanya dalam mimpi.


Sunday, October 10, 2010

Dahlia

Sekuntum wajah
yang bakal mencerah
hidup
atas belahan bait-baitnya

Sekuntum Dahlia
janji seorang pujangga
saksi sebuah sukma

Dahlia
si dia
usapan cinta.

hannaJohan
101010

Friday, October 8, 2010

Melukis Hilangkan Tekanan!





Tanda seru, maknanya perlu...Perlu dilakukan. Cara hanna hilangkan stress....antaranya ialah dengan melukis menggunakan program Paint yang ada dalam Windows...Hasil lukisan ketika KUSUT, nikmatilah.

Buah Hati hanna

Alhamdulillah dipanjatkan kepada Allah,

Cerpen Lara Atma, karya cerita pendek sulung hanna tersiar dalam majalah Tunas Cipta. Moga karya-karya lainnya akan terus bersinar mencerahkan masa depan. :)

Selamat membaca, ya.

Thursday, October 7, 2010

Desir Wangian Ombak karya hJ



kerana resah dan berduka, saya hampir terlupa hobi dan kegemaran.

Sudah dikhabarkan olehnya, saya hanyalah kenangan mereka. Tidak mengapalah...apa lagi boleh dikata. Sudah dibuang jauh, usah lah melukut lagi pada yang tidak sudi.

Hobi dan kegemaran menjadi galas meluah rasa. Terima kasih kepada Chempaka Aizim. Kamu yang sudi menasihati, mendengarkan dan sudi melerai kekusutan. Hasilnya, lakaran ini yang terluah dari galau jiwa.

Moga rengsa terus terusir, bahagia dipinta dari sisi kecil hamba ini kepada Tuhan yang Maha Esa. Amin.

Wednesday, October 6, 2010

Merenung Lubuk Hati

Katanya aku adalah insan yang telah dibuang. Bukan terbuang, tetapi dibuang. Aku bukan haknya lagi untuk mereka peduli. Aku bukan lagi insan yang dapat mengisi ruang hati mereka. Aku insan yang telah dibuang.

Malam itu, aku berlari sepuasnya. Berlari hingga peluh kuat membasahi tubuh. Aku berlari tanpa rasa takut. Gelap yang padu tidak lagi menghalang rasa gelisah dan resah. Aku berlari dan terus berlari.

Berjuta kali aku nafikan bahawa aku tidak bersalah. Diri dan jiwa selari menjadi duka. Lukanya dalam, terasa ditusuk kaca. Pedih. Pedih dan sedih kerana aku dikata penyebab kecewa.

Usaha dan langkah untuk bertanya, hampa sekali. Usaha dan usaha. Tiada lagi erti kerana aku dianggap penyusah. Aku dikata tidak berusaha. Sedangkan aku usaha menahan malu dan bebal semata-mata kerana usaha.

Aku lari...bawa diri. Merenung lubuk hati. Lubuk jiwa yang disimbah kekaca pedih. Aku sendiri. Walau katanya aku bersama teman2 lain yang bisa membuat aku riang, tetapi segalanya itu adalah tuduhan semata. Siapa aku lagi. Aku hanya insan yang telah dibuang.

Biarlah, kesenyapan ini kubawa ke mana-mana. Tiada lagi erti untuk aku dikenanginya.

Di sini, aku sendiri. Merenung lubuk hati yang kian jauh...jauh berdamping lagi.

Namun, pada Tuhan aku mendekatkan diri dan hati. Kekallah bersama Dia yang tidak sekali menduga hamba untuk mempermainkan. Sesungguhnya hikmah ini kunanti penuh setia.

Mengubati Kepedihan dan Kekecewaan Hati

hati yang dilukai hati yang dideritai...Moga kan selalu mengingati bahawa dugaan yang diturunkan ini suatu petanda bahawa berhati-hatilah dalam memilih dan membuat pilihan. Semasa tiada, doa dipanjatkan sepenuh hati agar ia ada. tetapi setelah doa dimakbulkan, Dugaan tidak pernah putus dan sentiasa diberi Ilahi. Jika mengeluh dan menyesali, ia tidak patut dilakukan begitu. Seharusnya bersyukurlah.


Hanna. Sedang mengubati duga dan cubaan yang diberi. Insan-insan yang telah meninggalkan kerana fahaman dan pilihan untuk tidak mengasihi lagi, hanna terima dengan redha. Walau kecewa, namun hidup ini perlu diteruskan dengan sebaik-baiknya. Moga hanna lebih bahagia bersama-NYA. Amin.


hanna sisipkan lirik ini untuk tatapan dan muhasabah diri. Moga sama-sama mengerti bahawa hidup perlu diteruskan.


Tombo Ati

Artist: Opick
Song Category: Nasyid
Tombo Ati iku limo perkorone
Kaping pisan moco Qur’an lan maknane
Kaping pindo sholat wengi lakonono
Kaping telu wong kang sholeh kumpulono
Kaping papat kudu weteng ingkang luwe
Kaping limo dzikir wengi ingkang suwe

Salah sawijine sopo iso ngelakoni
Mugi-mugi Gusti Allah nyembadani

Obat Hati ada lima perkaranya
Yang pertama baca Qur’an dan maknanya
Yang kedua sholat malam dirikanlah
Yang ketiga berkumpullah dengan orang sholeh
Yang keempat perbanyaklah berpuasa
Yang kelima dzikir malam perbanyaklah

Salah satunya siapa bisa menjalani
Moga-moga Gusti Allah mencukupi

Sunday, October 3, 2010

Karya hJ dan kejayaannya di hati


Kejayaan yang meniti kala ini, syukur dipanjatkan kepada Ilahi. Alhamdulillah, pembukaan Oktober 2010, karya hanna berjudul LARA ATMA tersiar di majalah Tunas Cipta. Pagi Jumaat yang indah, jam 8.45 pagi...sebelum hanna menuju destinasi ke tempat kerja, seorang posman yang rajin datang membawa sampul surat dari Dewan Bahasa dan Pustaka. Mengirimkan sebuah majalah seperti gambar di atas kepada hanna. Jumaat yang dipenuhi keberkatan, hanna langsungkan dengan rasa syukur yang amat dalam. Terima kasih Allah. :)

Syukur sekali lagi, hari ini (Ahad bersamaan 3 Oktober 2010) seorang kenalan lama sms dengan menyatakan 'masuk paper nampak'...hanna merisik kepadanya, dan dia beritahu ada cerpen hanna dalam ruangan akhbar Berita Minggu. Cepat-cepat hanna mandi (masih pagi lagi), bersiap untuk keluar membeli akhbar. Tiba di Petronas (kedai akhbar paling dekat dengan rumah), setelah bayar RM 2, hanna bergegas membuka halaman yang dikhabarkan. Alangkah teruja dan terkejutnya hanna apabila melihat sajak hanna juga tersiar serentak dengan cerpen.

Syukur yang tidak terhingga. Kejayaan di hati berbunga ria. Cerpen "Kerana Takdir Itu" dan puisi " Sebuah Pemergian" mendapat tempat di ruangan Sanggar Kreatif hari ini. Alhamdulillah.

Masing-masing mengisahkan tentang sebuah pemergian...hmm.

Tahniah hasni Jamali a.k.a hanna Johan. :) moga pembaca dapat mendalami makna yang ingin disampaikan.

(gambar akan hanna muat naik beberapa hari nanti, ya)

Thursday, September 30, 2010

Bersama sayang


Pengalaman manis,
membaca di samping si kecil. Indah. Manis sekali. Senyuman melafaz segala sisipan bahagia.

Adakala, jemari si kecil riang bermain-main helai kertas. Adakala, jemari si kecil rancak berirama melirik manja mahu bermesra.

Sayang,
mari kita membaca
eratkan minda dengan bahasa ,rapatkan jiwa dengan aksara.

A B C, kita selari mengeja kata. 1 2 3, kita seiring menyusun cita. Sayang, dengarkan bahasa indah...berbuailah madah cerita.

Membacalah, agar jiwa semakin dekat dengan ciptaan-NYA. Baik bacaan kita, murnilah jiwa dan minda.

salam manis, hannaJohan. Untuk si kecil riang dan tampan. :)

Tuesday, September 28, 2010

hannaJohan


wajah ini, penuh ceritanya. Manis...pahit. Segalanya berbaur.

Teruslah tekal membawa nama, maruah dan iman.

Sunday, September 26, 2010

Puisi 'Potret Terindah Dinda'

Oleh Hasni Jamali @ hannaJohan

Kamar 12/36


Potret kasih kita

masih tergantung indah di dinding hati

cinta dan asmara

masih hangat membasah

rindu setia yang pernah terungkap

dari bibir mungilmu

kini,

kurasa sungguh jauh.


Dinda yang kusayang

aku terasa hilang

air mata bertakung hebat

pada cintaku yang dalam

dirimu yang tenang

bercahaya menghangat rasa

kurindukanmu

selalu yang haru.


Ratapan kalbu

menitip tasbih dan zikir

berlagu irama suci

riang berpaut nada kalam

padamu dinda

moga damai mengiringi

pemergian

yang kurasa kian sayup.


Potret wajah terindah dinda

di sudut hati setia

tidak padam disapa gelita

tidak sirna dilitup senja

malamnya bersinar

siangnya bercahaya

senantiasa bersama

di sisiku,

berpimpinan kita ke syurga-NYA.


:: 25 September 2010, genap sebulan pemergian kanda saudara, moga arwah dirahmati Allah. Saudara-saudaraku, sama2 kita sedekahkan al-fatihah untuk arwah kak Uda. Biar menitis air mata, namun doa kan tetap setia dihulur untuk kesejahteraannya di Sana. Amin. :'(

-ikhlas, Along Nani

Tuesday, September 21, 2010

Bercerita tentang Sedih

Dalam dunia ini, semua orang mahu gembira. Mahu ceria dan mahu bahagia. Sebenarnya ujian adalah satu masalah bagaimana Allah menguji hamba-Nya, sama ada bersyukur atau masih sama dengan tabiat lama iaitu tidak mahu bersyukur dan menyalahkan sana dan sini.

Mengapa kali ini mahu kisahkan tentang kesediahan ya? hmm...ini lah yang dinamakan Mood dan Kisahnya. Hari ini sedikit moody dan sayu. Kebiasaan bagi orang yang sensitif dan pendiam, memang macam ini. Mungkin.

Bukan sedih apa pun, sebenarnya ketika hanna tulis kisah ini...hanna sedang lapar. Teringin sangat nak makan mee goreng mamak. Bila sms abang (nama panggilan adik lelaki) dari semalam suruh belikan tapi dia tak layan pun mesej hanna. Hari ini sms ayah...pun tak belikan juga. Kalau lah hanna punya kenderaan sendiri, pasti dah lama dah tercongok kat kedai mamak tu. hmm...sedih kerana lapar.

Sedih lagi, apabila kerja...macam2 ragam orang kita jumpa. Memandangkan hati dan situasi hanna yang cepat sensitif (ini sifat seorang penulis), erm...okey sambung semula. Ragam2 penghasut, ragam2 penyebar kata dusta ini...amat hanna benci sekali. Ada saja orang yang tak senang dengan kita bila kita peroleh satu2 kejayaan atau keselesaan. Hei, silalah ubah pemikiran anda itu. Hidup dan rezeki sama2 dicari dengan halal, tak boleh ke?

Sedih ketiga,
(eh...ada lagi). Yang ini sedihnya lain sikit. Sedih sebab dalam minda ini sedang berkecamuk ayat-ayat dan bahan-bahan penulisan, tapi masih belum mahu keluar. Itu yang kadang kala buat hanna rasa rengsa dan tidak selesa. (ini kebiasaan, bukan sedih sebenarnya cuma tak selesa je).

Okey, titik di sini. Moga di kesempatan lain...hanna bakal menulis sesuatu tentang gembira. ya!


Monday, September 20, 2010

Karya hJ: Nihil Jelmaan Hati

Alhamdulillah, karya hannaJohan (hJ) atau Hasni Jamali tersiar lagi di Berita Minggu.

Moga karya ini dapat memberi inspirasi kepada pembaca akan makna yang ingin disampaikan. InsyaAllah. Amin.

Thursday, September 16, 2010

Ingatan Untuk Diri: Ikhlas dengan Pengorbanan


Salam manis buatmu hanna,
Lihat wajah si kecil yang murung dan bertekup. Mengapa? Mengapa dia yang menghiasi ruang entri kali ini?

Suatu ketika pernah hanna merasakan betapa diri ini perlu dan wajib mensyukuri atas setiap nikmat yang datang. Memang manusia dilahirkan untuk menerima ujian, menerima cabaran, dugaan dan goda hidup. begitu juga dengan hanna.

Sebagai seorang manusia, sempurna dan terbaik selalunya diharapkan. Lagi pula ditambah dengan usaha sehabis daya. Jika tidak beroleh kemenangan, kita akan rasa 'apalah malang nasib.' Tetapi, itu semua bagi yang mengerti...dan alhamdulillah, hanna mengerti:
Pesan seorang kakak bahawa 'ia bukan malang, tetapi ujian' yang kini merawat kelukaan-kelukaan yang datang menggagalkan impian.

Allah Maha Adil, setiap yang diberi dan dikurniakan kepada hamba-NYA adalah yang berpatutan dengan kudrat hamba itu. Alhamdulillah, hanna semakin mengerti makna kesyukuran yang dipanjatkan dengan penuh keikhlasan.

Pengorbanan, suatu perkara yang perlu dilaksanakan dengan seikhlasnya. Sering menyebut juga tidak baik untuk menghayati erti pengorbanan tersebut. Baru-baru ini hanna menerima ujian bertimpa daripada Allah. Dan mungkin kerana hanna rasakan, pengorbanan ini adalah suatu perasaan hiba, lalu hanna sering mengulang kata kepada sahabat-sahabat dan hati sendiri. Adakalanya kita boleh gelar ia, suatu keluhan berat di dada.

Walau apa pun, itu semua suatu pengajaran. dan perlu kita ingat dan perbaiki. Dengan setiap duga, akhirnya pasti akan dibuah gembira dan selesa.

Kisah ini hanna adaptasikan daripada kisah hanna dan adik. Pada awalnya hanna sering mengeluh kerana diminta oleh adik, mak dan ayah untuk menemani adik di kampung Parit Gantong pada hari raya kedua. Hanna tak dapat menolak kerana ini melibatkan keluarga dan hati keluarga, ini yang hanna sebutkan pengorbanan. Tapi, hanna sering mengulang kata 'pengorbanan' ini yang tanpa sedar mungkin mengundang ketidakikhlasan dalam hati. Tapi, sebenarnya hanna ikhlas. Cuma yang diberontakkan ialah kebiasaan hari raya ketiga, hanna akan beraya bersama-sama kawan sekolah, konvoi ke rumah2 guru dan kawan2. Tapi raya tahun ini benar2 hanna tak dapat ikut.

Namun, di sebalik duga ini...ada kisah indah pula menyusul. Alhamdulillah, hanna dikurniakan pekerjaan. Walaupun pekerjaan hanna sekarang hanya kerja biasa2...tetapi semuanya indah dan memberi pengalaman baru buat hanna. Alhamdulillah. Tercapai juga hasrat untuk miliki tempat duduk seperti dalam pejabat. Ada kerusi pusing-pusing. :) ha, dna yang paling menarik, hanna dapat belajar mereka kad kahwin dan kad bisnes. Kalau ada sesiapa yang mahu tempahan bolehla hubungi hanna di blog ini.

Panjang bicara, moga hanna terus tabah dan berusaha menjalani hidup dengan ikhlas dan setia kerana Allah. Amin.

Tuesday, September 14, 2010

Ingatan Untuk Diri: Penulis Itu Istimewa

Kerana kering idea, jadi hanna belek-belek majalah Tunas Cipta. hanna baca satu bahagian, Buah Pena MPR yang memaparkan tulisan seorang penulis bernama Raihani Mohd. Saaid.

Judulnya "Penulis Itu Istimewa". Sambil membaca, hanna menggariskan beberapa ayat motivasi bagi seorang penulis, untuk hanna tebarkan semangatnya dalam diri. Antara poin yang hanna dapat:

  • Jika berpeluang mengubah dunia, maka kita ubahlah landskap pendidikan.
  • Penulis baharu juga harus ingin meluaskan pembacaan dan tidak hanya mengenali penulis seangkatan mereka sahaja.
  • gulat dan gelut hidup
  • menjadi unik itu biarlah dalam konteks yang dihormati dan disenangi
  • apabila saya menulis, saya banyak membaca dan bergaul dengan orang yang betul untuk menambahbaikkan penulisan saya.
Komen2 tentang penulisan cerpen pula: (Pengarang yang faham akan ceritanya):-
  • sekiranya peristiwa itu dialaminya maka mudahlah untuk dialirkan sebagai sebuah karya kreatif untuk dikongsi kepada khalayak.
  • tugas seorang pengarang sebagai pembimbing khalayak melalui karya.

Moga poin ini dapat mengembalikan mood menulis. :)

Monday, September 13, 2010

Mari bercinta kerana Allah.

Bicara biasa-biasa tentang cinta, hanna dan Johan. (hanya sekadar nama watak, ya)

hanna:
Teman, tanpa cinta apa makna mati?
Teman, tanpa cinta apa makna hidup?

Johan:
(senyap dan mendengar)

hanna:
Manisnya lebih daripada gula,
cinta cinta,
lebih masam daripada asam jawa,
cinta,
Ini adalah janji yang pasti,
cinta cinta,
dan ini adalah simpulan semulajadi,
cinta.

Di bawah ialah cinta,
Di atas pula ialah Tuhan,
Antara kedua-duanya adalah segala-galanya,
tiada sepatah kata yang membawa pelbagai ayat,
dan pelbagai ayat itu hanya mempunyai satu makna,
Cinta Tuhan itu lebih begemerlapan daripada segalanya,
Cinta.

Cinta,
bukan emas dan permata,
Cinta,
hanya satu dambaan,
hanya satu keinginan,
Cinta.

Johan:
Apa itu cinta, siapa yang tahu?
Apa itu cinta, pastinya semua orang tahu,
Ini kota cinta, tanpa diketahui nama jalannya,
sebuah rumah yang dipenuhi rasa cinta,
apa itu cinta, siapa yang tahu?

hidup yang singkat, perjalanannya yang panjang,
Apa itu cinta, siapa yang tahu?

Adakah ia suatu kesakitan,
atau ia adalah suatu kelegaan?

Adakah ini bisikan kekasihku,
atau ia adalah Kau, Tuhanku?

hanna:
Teman, apalah makna mati tanpa cinta?
Teman, apalah makna hidup tanpa cinta?

Johan:
Kamu hanya akan mendengar sebuah nama iaitu cinta,
Aku telah jatuh cinta,
di sebuah taman bunga,
cinta dan cinta,
dalam dakapanku juga dipenuhi duri-duri,
cinta.

hanna dan Johan:
cinta, cinta dan cinta.


:: Kita bercinta kerana Allah, Kita berkasih kerana Allah. Moga segalanya bersemi indah.

Sunday, September 12, 2010

Hijrah di Aidilfitri 2

hari kedua di rumah baru. Pagi-pagi lagi dah bangun, sebab ada bunyi bising di luar. Oh, bila ditinjau...ada monyet-monyet sedang berdendang ria di kawasan buangan sampah yang tak jauh dari rumah kami. Oh, seronoknya mereka.

ok, dah bangkit..terus mandi dan berkemas apa2 yang patut. DI sini segalanya kena buat manual. tiada mesin basuh. Jadi kenalah menyental sendiri baju2. Kerana rumah baru dan baru bekerja, jadi segala pekakas rumah masih belum lengkap. Tiada dapur gas, tiada peti ais, tiada tv... Jadi tak dapat memasak, tiada makanan sejuk, dan tiada hiburan dari peti televisyen. (senyum)

selesai berkemas, kami baring-baring sajalah di ruang tamu. Ruang tamu yang pastinya kosong. tiada perabot. hanya lantai papan yang sudah kami dan ayah alaskan dengan tikar getah warna merah semalamnya. dalam kami berbual-bual, tiba2 kak Zana (jiran sebelah juga merangkap jururawat seperti adik) datang membawa mee hoon goreng. Rezeki, siap ada telur mata lagi. hehe...kami pun jamu lah selera berdua. ALhamdulillah.

Sebagai seorang jururawat masyarakat (bidan), tugas utama adik ialah menyambut kelahiran bayi, memeriksa tahap kesihatan ibu dan bayi dan merawat masalah kesihatan atau kecederaan2 kecil. Hari ini, dua orang suami pesakit datang memberitahu isterinya sudah selamat melahirkan. Alhamdulillah, dua kelahiran di Syawal ke-3.

Tersenyum apabila menerima berita kelahiran ini. Bayi comel. :)


Hijrah di Aidilfitri

Salam lebaran hasni, salam lebaran hanna dan salam lebaran buat pembaca-pembaca blog yang budiman sekalian,

Hari ini hanna mencoretkan kisah ini pada hari raya ke-tiga atau pada 3 Syawal. Coretan ini juga hanna kisahkan bukan di tanah halaman. Kerana pada hari raya kedua, hanna sudah diajak oleh adik hanna yang bertugas sebagai jururawat pindah bersama-samanya.

Pengorbanan ini hanna turutkan setelah ibu dan ayah juga menyatakan hasrat yang sama supaya hanna menemani adik. Adik hanna seorang jururawat masyarakat atau bidan, yang baru sebulan ditempatkan di Parit Gantong, Batu Pahat. Jadinya, di rumah (kuartes jururawat) yang besar ini dia tinggal seorang. Dan sebagai kakak, hanna melepaskan setiap peluang untuk beraya (boleh ke jadi alasan ni?) dengan kawan2. Pastinya hari raya ketiga kami akan berkonvoi raya bersama-sama ke rumah kawan2 dan rumah2 guru. Tapi tahun ini, tak dapatlah nak tunaikan hasrat itu. Tak mengapalah hati, ada hikmah semua itu.

Hari pertama di rumah baru (rumah baru ke? hehe), alhamdulillah. Ayah yang menghantar kami sempat membantu memasang langsir yang dikirim oleh ibu. Terhibur dengan gelagat masing-masing terutamanya hanna lah, dalam keadaan yang kurang sihat (selesema dan pening), hanna TERpasang langsir sebelah panjang dan sebelah pendek. Apa lagi, selesai saja langsir digantung, ayah dan adik ketawa sakan. Hati yang muram kena pindah jadi sedikit terhibur petang itu.

Malamnya, hanna dapat biasakan tidur di rumah ini. Alhamdulillah, biasanya mana-mana tempat yang kita tidur buat kali pertama, pasti susah nak tutup mata. Tapi di rumah ini kami tidur lena. SYukur, tiada apa2 yang mengganggu. Moga seperti itu hingga selamanya.


Thursday, September 9, 2010

Eid Mubarak

ketika ini pastinya insan-insan yang beragama Islam, yang telah menyambut Ramadhan dengan ibadah puasa secukupnya sedang menyiapkan persediaan untuk menyambut Hari Raya Aidilfitri pada hari Jumaat 10 September 2010.

Tahniah kepada umat Islam yang telah berjaya melaksanakan ibadah ini sebaiknya. Moga Syawal disambut dengan lebih riang dan nikmatnya.

Bagi hanna, raya kali ini memberi banyak pengajaran dan impak kesedihan. Sepertinya hanna tidak layak menyatakan raya kali ini begitu. Sudah disuratkan oleh Allah, hanna dan keluarga dilanda musibah atas pemergian seorang saudara terdekat. Al-Fatihah untuk Kak Uda yang tersayang.

Walau pun hakikatnya Kak Uda hanya sepupu hanna, tapi kami turut merasakan tempias pemergiaanya. Sekarang ini anak Kak Uda yang sama-sama ditimpa kemalangan semakin ceria. Tangan dan kakinya yang patah sudah boleh digerak-gerakkan. Moga amanat Afiq kepada keluarga kami dapat kami laksanakan semampunya. Moga kedatangan Afiq dalam keluarga kami, memberi cahaya baru buat kami.

Ya, hari raya kali ini memang benar-benar menduga. Tapi, hanna bersyukur walau apa yang berlaku pasti hikmahnya akan memberi sinar untuk masa hadapan hanna dan keluarga. Selagi mampu hanna akan berusaha mendepani setiap cabaran hidup yang dikurniakan. Moga Iman dan Taqwa terus mengiringi di sepanjang perjalanan. Amin.

Tentang hubungan-hubungan yang dulunya tercipta dan kini terlerai, hanna akan jadikan pengajaran dan panduan hidup untuk terus berhati-hati dan tidak mudah jatuh hati. Sekali kita memberi dengan rasa sayang yang ikhlas, sekali kita menyerahkan segala rasa dengan cukup jujur dan setia, sekali itu juga mereka melemparkan bah-bah yang langsung tidak memikirkan kejujuran, kesetian dan keikhlasan buat hanna. Pergilah bersama-sama insan yang mahu mereka miliki kasih sayang yang mereka rasa jujur dan setia dengan cara mereka. Mungkin hanna tidak layak bagi mereka. Pergilah dengan hati terbuka.

Sempena lebaran ini juga, hanna usaha, harap dan impikan dalam setiap hubungan baru yang terjalin moga ada keserasian dan kefahaman antara satu sama lain. Moga terus berkekalan.

Allah,
ampunkan segala dosa hanna di sepanjang kehidupan ini. Adakalanya hanna tidak dapat memberi yang terbaik buat diri, keluarga dan kepada-Mu, Allah.
hanna akan cuba dan sentiasa berusaha memperbaiki diri. Mohon lindungilah hanna dalam iman dan taqwa dari-Mu, Allah. Amin.

Sempena lebaran ini juga, dengan kehadiran si dia...moga bertambah seri hidup hanna. Sayang, sesungguhnya kita jalinkan hubungan ini kerana Allah. Moga hubungan kita akan diredhai selamanya. Amin.

hingga itu, salam lebaran dan Eid Mubarak daripada hanna. Maaf zahir dan batin.



dalam dakapan erat ini
moga tiada duri yang melukakan
moga tiada goda yang mencalarkan iman
moga kekal hingga ke akhir hayatnya.

dakapan cinta
pupuklah dengan amanat kasih kepada-Nya
itu landasan setia
agar hubungan terjalin mesra
Sungguh,
hati yang mencintai
bakal berbunga sepanjang hari.

Sungguh,
dinginnya malam ini.
seperti ada pawana yang berbisik
menyatakan rindu hati si pengarang jantung ini.

hannaJohan

Wednesday, September 8, 2010

Wajah-wajah dan Kembara






wajah-wajah menampilkan riak dan gaya
ada riang dan masam

adakalanya wajah bersahaja
menampilkan makna beribu

wajah-wajah
indah
menampilkan juta ceritera
terungkap
di balik raut

yang selalunya memberi rindu
kepada
si pemilik wajah.


hannaJohan
08September2010

Kembara dan Kawan-Kawan







Ria dan tawa
suatu masa kita berpisah
menangis
mengalas kisah bersama

Kawan-kawan
dalam kembara barakah
tika hangat hubungan terjalin
teruskanlah mekar ia

biar bertaburan kata dusta
biar bertebaran kata nista
kawan,
kita sama-sama kekalkan ukhuwah
kerana Allah
ikatan ini padu
mendakap rasa.

hannaJohan
0809210

Tuesday, September 7, 2010

Ia yang Membunuh

Langkah siapakah itu?
Bayang siapakah itu?
Yang telah mengetuk hati ini,
siapakah gerangan yang datang?

Siapakah yang mewarnakan zamrud dalam bahagiaku?

Sungguh,
ia membunuhku.

Tiada bulan yang kudambakan selamanya,
tiada bintang yang sentiasa kucari-carikan,
keluhan...
kerana aku tidak punya siapa-siapa,
setiap penderitaan kusembunyikan,
setiap celaan kudiamkan dalam tawa,
kudakap duri,
dan kuntum bunganya yang melukakan aku.

Namun,
di mana jua aku berdoa,
Oh Tuhan,
Aku sentiasa mencari-cari.

Sungguh,
Ia membunuhku.

hannaJohan.

About Us

Bila terbitnya bicara, hati mula pasrah, untuk luahan terindah, segalanya diserah…Moga jiwa turut merasa, tentang hati yang mula bercerita.

Teguh pada kata hati, cekal pada kata akal…akan setia pada janji, untuk diri, dia dan semua. Moga ada sinar, pada setiap karya yang terlahir dari jiwa dan rasa. Hanya kerana DIA.

Titip kasih daripada teman blogger

Titip kasih daripada teman blogger
Tanda hati daripada Cik Amy Sense, tQ!!!

Gapaian CIta

Gapaian CIta

Impian Kan Terlaksana

Impian Kan Terlaksana
Barisan melakar cita

Pages